liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Bursa Saham Wall Street Menghijau, Nasdaq Naik Empat Hari Beruntun

Bursa saham Wall Street menghijau pada perdagangan Rabu (11/1) didukung keyakinan investor bahwa indeks harga konsumen akan turun pada Desember sehingga Federal Reserve tidak akan agresif menaikkan suku bunga.

Mengutip CNBC, Dow Jones Industrial Average naik 0,8% menjadi 33.973,01. S&P 500 naik 1,28% menjadi 3.969,61, dan Nasdaq Composite melonjak 1,76% menjadi 10.931,67.

Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan bahwa inflasi bulanan AS hanya akan mencapai 0,1%. Namun, mencapai 6,5% secara tahunan. Inflasi inti tidak termasuk harga makanan dan energi diperkirakan akan lebih tinggi secara bulanan sebesar 0,3%, tetapi lebih rendah secara tahunan sebesar 5,7%.

“Ini benar-benar tentang bagaimana inflasi pada bulan lalu akan mempengaruhi,” kata Daniel Eye, kepala investasi di Fort Pitt Capital Group.

Kinerja pasar saham Rabu menyebabkan kenaikan empat hari pertama untuk Nasdaq sejak September. Indeks, yang sebagian besar terdiri dari saham teknologi, naik minggu ini karena investor mulai menumpuk saham teknologi yang sudah murah. Mereka mengharapkan kinerja membaik jika Fed mulai melonggarkan kebijakan suku bunga.

“Saat kita mendekati akhir dari kenaikan suku bunga Fed ini, saham teknologi akan naik,” kata Gina Bolvin, Presiden Bolvin Wealth Management Group.

Menyusul pengumuman data inflasi, pergerakan saham kemungkinan besar akan dipengaruhi oleh hasil kuartalan bank-bank besar pada Jumat (13/1) yang mengawali musim laporan keuangan baru.

Mengutip Reuters, bank terbesar AS, yang memulai musim akhir pekan ini, diperkirakan akan melaporkan pendapatan kuartalan yang lebih rendah di tengah meningkatnya risiko resesi akibat pengetatan kebijakan moneter.

Goldman Sachs ( GS.N ) berencana memberhentikan ribuan pekerja pada hari Rabu untuk memotong biaya. Saham Goldman Sachs berakhir naik 2%.

Pengecer Bed Bath & Beyond Inc (BBBY.O) telah melonjak 68,6% meskipun hasil kuartalannya suram. Beberapa investor berspekulasi bahwa perusahaan dapat menjadi target pengambilalihan potensial.